Daster Oh Daster

 

daster

Warning: this is a gajebo side of me, very very not recommended to read by serious people. Seriously.

Yak.. judulnya memang gajebo begitu pula isinya. Well tiba-tiba kepikiran aja pengen nulis tentang si daster ini. Why daster? Gak tau deh, hehe. Mungkin karena lagi liat-liat baju rumah yang meuni geulis-geulis pisan di beranda efbe, trus jadi teringat story tentang si daster.

Dulu tuh ya, saya benci banget sama yang namanya daster. Tau daster kan? Nah iya itu, gaun terusan buat di rumah. Dari jaman belum nikah emang nggak suka pake daster apalagi beli. Entahlah, tapi menurut saya: daster = emak-emak = tuwir. Agak kejam ya persepsi saya mengenai si daster😛

Pokonamah anti banget dah sama yang namanya daster, padahal kebanyakan wanita suka lho pake daster buat santai di rumah. Waktu nikah ada yang ngasih bingkisan daster batik langsung saya hibahkan ke ibu tercinta. Padahal pas diinget-inget motifnya keren dan bahannya adem, merk terkenal pula. Tapi nggak nyesel kok, karena memang waktu itu saya kan tidak berencana memakainya.

Di rumah saya paling suka pakai atasan dan bawahan. Itupun gak suka yang gombrong, sukanya yang pas di badan aja. Ketika hamil dan otomatis baju dan rok mulai sesak seperti iklan minyak ikan untuk anak itu, Ummi dan suami saya pun protes.. Ummi komentar,

“Mbok ya pake daster gitu lho, kasihan anakmu yang di dalem perut itu kesempitan geraknya..”

Sambil nyengir saya menjawab, “Nggak mau ah, nanti kayak emak-emak..”.

Ummi pun langsung menukas, “Lha kan emang udah jadi emak-emak tho?”.

Saya cuma pasang tampang nginyem pasrah.  Iya sih😀

Tapi tapi tapi waktu itu saya belum tertarik untuk berdaster-ria di rumah. Sampai suami membelikan saya daster warna pink motif hati (bahasanya anak-anak: lophe-lophe), saking pinginnya melihat saya pake daster dan ada juga sebab lainnya.

Dan tadaaaa…! Saya memakainya juga. Walau dengan setengah hati karena masih merasa bahwa daster identik dengan emak-emak. Yah padahal emang bener udah emak-emak sih. Cuma seenggaknya penampilan anak muda gitu lho, hohoho😄

Suatu ketika ibu memberi saya daster batik selutut warna coklat muda dengan bunga-bunga hitam. Kusam banget deh motif dan warnanya. Suami ingin melihat saya memakainya. Awalnya saya ogah banget, beuh gak ada ‘anak muda’ nya pisan. Tapi sekali waktu saya coba pakai juga, dan ternyata rasanya nyaman dan pas ngaca kok gak terlalu emak-emak banget😄

Mungkin tergantung siapa yang memakainya juga kali eaaa minta ditimpuk

Eh setelah itu akhirnya saya jadi suka sama si daster, pas hamil anak ke-2 pun pengennya dasteran melulu. Comfy bangeetts.. Ternyata pula, motif dan model daster banyak yang lucu dan unik juga kok. Girlie dan elegan. Ada yang model sackdress, kerutan di dada, dihias pita warna pastel lembut dan kombinasi warna yang membuat pemakainya tidak terlihat seperti emak-emak.. teteuupp si emak dibawa-bawa

Dari berbagai macam bahan untuk daster, yang paling adem, nyaman dan gak ribet dibawa beraktivitas itu daster berbahan batik. Yang dari bahan kaos juga enak dipakai, tapi gak senyaman batik. Menurut saya lho ya.

Daster coklat pemberian ibu saya pun jadi favorit di rumah. Istilah jawanya, curinggo: cuci, kering, dinggo (cuci, kering, dipake). Saking favoritnya sampai sudah saya pensiunkan di lemari. Pengen sih dipajang disini penampakannya tu daster yang udah kucel, tapi gak tega euy. Hehehe..

Kalo ingat story gimana saya bisa berubah dari benci jadi cinta sama si daster suka geli sendiri. Emang kalo gak dicoba, gimana bisa tau rasanya? Iya juga sih. Apalagi memang pakaian tersebut disukai oleh suami, dan yang terpenting.. saya suka dan nyaman memakainya. Tapi itu saya lho ya, entah para “emak-emak” lain. Sekali lagi, semua tergantung selera pribadi…

Ini ceritaku, apa ceritamu?  ^__^

~ Jakarta, sebuah coretan gak jelas menjelang tidur, akhir Juli 2011

 [ image source: Getty Images ]

16 thoughts on “Daster Oh Daster

  1. Wah… wah.. Kalo ana malah hobi banget pake daster.. Semenjak berhijab, mulai deh tiap hari pake Daster dan menyingkirkan hot pants dan tank top yang sebelumnya biasa dipake kalo lagi di dalem rumah, sampe cu-ring-go.. alhasil warna daster jadi lapuk, bahkan ada yang udah bolong.. saking seringnya dipake… emang nyaman banget sih di badan.. ^^b #tiba-tiba kepengen beli Daster lagi di Bringharjo😀

  2. hihihi sy klw pas hamil gede cinta banget sama daster mba… di luar itu ttp makenya kadang2.. paling buat tidur malam itupun kalau geraaah banget. soalnya klw keluar rumah musti ganti kostum kalau dasteran, krn daster sy semuanya sebetis dan atasnya seksi… hihihi

  3. Kalau sayaa pecintaa banget sama daster, sayang suami dan mertua kurang suka dengan istri yg memakai daster. Jadi kalau saya lagi pulang ke rmh ortu dan suami gak ikut saya pake daster sepuasnya, adeeemmmmm banget.., hehehe..,

  4. Klu sy punya daster kesayangan dri jaman kuliah, bahan kaus saking sering dipakai ( cuci, kering, pakai) sekarang sudah menipis ada noda dsana- sini tetap saja dpkai. Nyaman sih. Umur dasternya sdh 5 thun.

  5. Entah saya kok krg terlalu suka sama daster, perasaan asa gerah kitu mun dasteran mah…. kl bentuknya lurus, melangkahnya ga nyaman, kl modelnya lebar, perasaan grabak grubuk kalo jalan… apalagi kalo pas perlu berkutat dg air…pasti kudu diangkat dulu dasternya, kl ga, pasti basah bawahnya.. padahal saya pikir, lebih tepat berdaster panjang, jd kalo pas ada tamu, tinggal nyeplosin bergo aja… hihi entahlah…mungkin suatu saat bs cinta beneran sama si daster…

  6. dr jaman masih gadis smp skr sudah punya anak 2. daster yg jd teman setia saya sehari2/dirumah. apalagi waktu hamil,, wuiiihhh adeeemmm.. Alhamdulillah suami nggak protes, karena daster skr kan modelnya lucu2. Apalagi saat ini saya masih menyusui jd kl pakai daster berkancing, ngebantu banget.. anak2 saya juga sudah saya biasakan pakai daster kl dirumah. soalnya daster anak2 lucu2 dan kalau sudah dipakai jd tambah gemes liat anak2..🙂

  7. Kalau saya sukanya daster kaos, ada yang panjang dan ada yang sedengkul, pokonya ada kancing depannya… Paporit deh, adem…awet… Dan berasa anak muda gituh…eaaa
    Udah punya buntut, ya emak emak juga😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s