Tawakkal

Suatu siang ketika keluar dari kelas belajar bahasa Arab, saya mendapati beberapa ummahat tengah asyik berbincang di halaman madrasah. Seperti biasa sebelum pulang saya menyalami mereka satu persatu, “lagi ngobrolin apa sih bu kok asyik banget?” tanya saya sambil lalu. “Ini lho mbak Tia, pengumuman NEM dan kelulusan anak SD, kan hari ini..”.

Sayapun tertarik untuk ikutan nimbrung, berhubung adik saya yang paling kecil hari ini juga dinyatakan lulus dari SD-nya, alhamdulillah. Akhirnya sampailah kami pada topik biaya masuk sekolah bagi siswa baru.

Ummu A: Dulu waktu masukin anak saya ke pesantren itu belum segitu deh umm.. Tahun kemaren ya berarti? Kok udah naik, banyak lagi naiknya..

Ummu B: Iya nih, kok naiknya sampe hampir 1 juta ya.. Tapi udah bersih semua sih sama buku dan seragam.

Saya: Wah naiknya lumayan juga ya bu, buat ukuran kantong kita, hehe..

Ummu B: Iya mbak, tapi biarin deh yang penting kan kita tenang, insya Allah sekolahnya bagus, dididik dengan baik sesuai sunnah. Bisa aja sih kita masukkin SMP umum tapi ya itu, ngeri pergaulannya..

Saya: Emang pergaulannya kenapa bu?

Ummu B: Yah gitu deh mbak, anak saya aja yang pertama kan tahun kemaren masuk SMP X, sekolah unggulan standar SSN. Tapi beda mbak, sama temennya yang masuk pesantren. Mungkin kena pengaruh temen-temennya kali ya..

Ummu A: Iya mbak, emang sih sekolah di umum gratis, tapi agamanya kurang dibimbing, belum lagi kalo nanti dapet temen yang nggak bener. Wah.. (sambil geleng-geleng)

Saya: Tapi biaya masuknya itu lumayan juga ya bu, kalo orang yang nggak mampu gimana? Kayak kita ini, hihi..

Ummu A: Iya sih, tapi demi anak deh diusaha-usahain. Tau nggak, masuk ke SMU XX aja udah 5-6 juta lho mbak. Apalagi STM negri yang itu, malah udah 8 juta.

Saya: Wih mahal bener bu, ckckck biaya pendidikan makin naik aja ya..

Seorang ummahat yang baru datang menghampiri sambil menyalami kami,

Ummu C: Ada apa tho? Kok rame bener..

Ummu A: Ini lho mbak, biaya masuk sekolah baru, mahal bener, tiap tahun naik lho..

Ummu B: Iya, mana naiknya juga lumayan..

Saya: Yang saya pikirin cuma gimana solusinya buat orangtua yang kurang mampu, apalagi misalnya jarak anaknya deket-deket.. Boleh dibilang, minimal dua tahun sekali masukin anak sekolah.. Gimana nabungnya ya? (mikir)

Ummu C: Udah jangan terlalu dipikirin, yang penting satu anak udah masuk, alhamdulillah. Insya Allah anak selanjutnya ada lagi rezekinya. Kan sama Allah tiap anak udah dijamin rezekinya masing-masing tho?

Saya terdiam. Kami semua terdiam. Dalam hati saya berkata, “iya juga sih..”

Saya: Iya bener mbak, beneerrr.. Wong burung aja dijamin rezekinya sama Allah. Masa anak kita enggak ya? (senyum)

Ummu C: Yang penting usaha tetep jalan, setelahnya tawakkal. Tenang deh. Yang sekarang, sekarang. Besok ya besok..

Kami semua senyum-senyum simpul. Sejujurnya, memang seharusnya seperti itu kan? Ah, tiba-tiba saja saya merasa malu. Suami saya berpenghasilan tetap tiap bulan, bahkan kadang ada side job. Alhamdulillaah kami tak pernah kekurangan suatu apapun. Bahkan boleh dibilang lebih dari cukup. Sedang suami ummahat tadi kerjanya hanya berjualan buku di emperan masjid, dengan penghasilan tidak tetap setiap harinya dan punya banyak anak pula.

Dan dengan kelapangan yang Allah berikan bagi kami, masih terselip kekhawatiran akan masa depan yang serba tidak pasti, yang tiada satupun yang dapat menjamin kecuali Allah. Astaghfirullah. Memang benar bahwa kaya (ghina’) itu ada disini, di dalam hati.

Tak terasa sudah lebih dari 15 menit kami mengobrol. Sayapun pamit dan beranjak pulang. Satu pelajaran berharga telah saya dapatkan secara tak terduga hari itu. Indahnya hidup dengan Tawakkal. Alhamdulillah.

وَمَا مِن دَآبَّةٍ فِي الأَرْضِ إِلاَّ عَلَى اللّهِ رِزْقُهَا

“Tidak ada satu pun makhluk bergerak (bernyawa) di bumi melainkan semuanya dijamin rezekinya oleh Allah.” (QS. Hud:6)

[image source: FlickR]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s