Toilet Training Untuk si Pipi Gembil :)

Bismillaah.. mau cerita dikit soal pengalaman Toilet Training si pipi gembil waktu mudik kemaren..๐Ÿ™‚

Selama mudik di rumah nenek, sehari-hari si kecil Aisyafra sengaja tidak dipakaikan clodi ataupun disposable diapers. Pakainya cuma waktu tidur atau pergi-pergi aja. Selain karena ingin berhemat *hehe :D… Juga karena kasihan kalau harus ber-diaper all day . Kasihan kulitnya. Se- breathable apapun diapernya, kain tanpa pelapis seperti celana pop rasanya jauh lebih nyaman dan bersahabat dengan cuaca yang memang sedang panas.

Sementara nyuci clodi atau popok kain terus-terusan rasanya agak repot karena sering bepergian. Suami sih sempet nanya, “kok ga dipakein disposable diaper aja sih?” dengan alasan kepraktisan dan kesucian tempat shalat. Sempat diskusi panjang juga soal ini. Adu argumentasi kecil-kecilanlah. Setelah berdiskusi, alhamdulillaah beliau mau mengerti alasan saya.

Intinya sih, saya concern soal kesehatan kulit si kecil. Ada sepupu yang kena ruam popok (diaper rash) parah karena full diapers selama mudik. Merah-merah gitu. Kasihan.. Selain masalah kesehatan, pertimbangan saya juga masalah lingkungan. Betapa banyak timbunan sampah yang dihasilkan jika harus terus ber-diapers ria. Dan saya pikir inilah saat yang tepat untuk mendisiplinkan diri membiasakan si kecil full Toilet Training .๐Ÿ™‚

Yang perlu dilakukan adalah, tiap beberapa jam sekali, si kecil dibawa ke kamar mandi, dijongkokkan. Sambil bilang, “pipis dulu ya dek..” Yah, kadang pipis, kadang juga tidak. Hal ini berlaku juga untuk pup-nya. Rajin mengamati aja kapan waktu ia biasa pee atau pup. Lama kelamaan, ia akan terbiasa. Tahu kalau mau pee atau pup harus buka celana, ke kamar mandi. Walau kadang juga suka kelupaan sih kalau udah asyik main๐Ÿ˜€

Jika sudah rutin diajak ke belakang untuk pee atau pup (bahasa jawanya: ditatur ) namun belum terbiasa juga, tetap semangat dan bersabar. Jangan sekalipun dimarahi kalo ia terlupa, pipis sembarangan. Tahapan dan proses tiap anak berbeda. Ada yang cepat ada juga yang lambat. Ujian buat kita, para orang tua.๐Ÿ™‚

Alhamdulillah kebiasaan sewaktu mudik itu terbawa sampai di rumah. Sekarang, kalau mau pee atau pup Aisyafra-ku ini selalu melepas celananya, walau sudah memakai popok sekalipun. Ya walau kadang.. lepas celananya pas udah basah. Hehe. Tapi berarti dia paham kalau yang namanya mau pee atau pup itu harus lepas celana. Ada kemajuan, alhamdulillaah.

Sempet ngerasa kecolongan juga, dulu abangnya usiaย  2 tahun udah lulus Toilet Training. Lha ini kok 2 tahun masih ngompol? Mungkin sayanya yang ngerasa over nyaman dengan adanya clodi yang memang jauh lebih sehat, murah dan ramah lingkungan. Jadinya kurang semangat deh Toilet Trainingnya, hehe. Tapi selalu saya berpikir, “mau sampai kapan pakai clodi terus?”

Dulu Harits sejak usia 7 bulan sudah mulai dibiasakan dibawa ke kamar mandi tiap beberapa jam sekali. Sesuai saran seorang ummahat yang juga tetangga dekat.. Toilet Training itu, dilatih lebih awal lebih baik. Alhamdulillaah sejak Harits berusia dua tahun, kami tidak pernah lagi menjemur kasur karena ompolnya semalam atau menganggarkan budget lebih untuk beli diapers si Abang..๐Ÿ™‚

Pelan tapi pasti.. mudah-mudahan si pipi gembil dapat segera lulus Toilet Training . Dan mengucapkan selamat tinggal pada diapers-nya. Baik yang disposable maupun reusable macam clodi. Bye-bye clodiku yang cute dan warna-warni…

Intinya, menurut apa yang saya alami, Toilet Training itu perlu kesungguhan dan tekad yang kuat. Jangan gampang menyerah. Komunikasi terus dengan si kecil. Kuncinya: DISIPLIN. Jangan jadikan Toilet Training sebagai beban. Tapi jadikan ia sesuatu yang fun yang kita lakukan dengan si kecil, setiap hari. Aktifitas yang menyenangkan, seperti permainan.

Demikian sharing seputar # ToiletTraining yang saya rangkum dari Linimasa Twitter saya pagi ini. Semoga bermanfaat bagi yang sudah punya anak atau akan segera punya anak. Selalu ada saat pertama untuk segalanya, kan?๐Ÿ™‚

Just one more thing, mommies.. everything you do with your children.. DO IT WITH LOVE โ™ฅ

~ di sela-sela kesibukan pagi hari, sebuah catatan kecil untuk putriku tersayang โ™ฅ Aisyah Afra (2y 1m)

[ image source:ย  sheknows.com ]

4 thoughts on “Toilet Training Untuk si Pipi Gembil :)

  1. Iih pipi embiil..pinten deh..cobit dulu aah๐Ÿ˜€ (bhs opo toh iki hehee)..klo kim alhamdulillaah udh dr usia 4 bln mbaa aq toilet training..aq perhatiin mulai usia 4bln klo mw bo2 mlm dia aq pipisin dulu(kdg pi2s kdg gak)udah gak ngompol lg,.tapi tiap 1jam aq cek basah ato gak krn mmg gak pake alas apa2..cuma aq tembel pake popok aja spy pi2sx tertahan dpopok..eh,tnyta dia gak ngompol..tapiii bgtu dia bangun pagi harus buru2 digotong k kmr mandi klo gak ‘sooooor’ basah dah kasur X_X..dan alhamdulillaah di usia 1thn udh pup d toilet..tp skrg msh pake diapers klo pergi2..klo bo2 kdg masih pake klo pergix sore(sayang kan baru pake *emak2males)hehee..
    Baiklah,itulah sedikit pengalamanq bersama jagoan kecilq..kiss n huge for harits n ci pipi embil :*

    • Wah masya Allah, pinter bgt Kim.. Emang lebih awal lebih baik ya? Harits dulu TT mulai 7 bulan, alhamdulillah 2 tahun udah bye2 to diapers. Baik di rumah ataupun pergi2. Kiss n hug juga bwt Kim. Ih aku penasaran penget liatt… Btw nice sharing cha, sukses bikin aku ngikik sendiri malem2๐Ÿ˜„

  2. ZIyad TT umur 1,5 th, Tiga bulan kemudian udah lepas total siang malam alhamdulillah hehe. Soalnya pernah baca artikel di Nakita kalo kecepetan prosesnya TT makin lama (mungkin maksudnya misal dimulai dari umur 6 bulan berarti harus TT sampai kira2 umur 2 th, berarti setahun lebih proses TT-nya). Tapi memang petimbangan dan kemampuan masing2 ibu untuk pelaksanaan beda2 ya…terutama juga kemampuan anaknya sendiri ^^

    • Sepertinya betul mbak, Aisyafra (2y2m) sebulan setelah mulai rutin dilatih TT sekarang udah hampir lepas diaper kecuali bepergian. Tiap mau pee/pup udah bisa ke kamar mandi sendiri. Jadi ga lama ngelatihnya. Jazakillah khayran sharingnya ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s