Romantis yang Sederhana

romantis yang sederhana

“Salah satu wujud romantisme seorang suami kepada istrinya adalah saat ia memasangkan helm ke kepala istrinya ketika hendak bepergian..” (Ustadz Syafiq Reza hafizhahullah)

Kutipan nasehat Ustadz Syafiq Reza di atas muncul ketika saya membuka beranda Facebook beberapa waktu yang lalu. Istri manapun yang mendengar kalimat tersebut, biasanya langsung berusaha mengingat-ingat,

“Pernah nggak ya suamiku memasangkan helm untukku ketika kami hendak pergi naik motor?”

How do I know? Because I felt the same way too. Aha! Anybody agree?😀

In our early years of marriage, berbagai bayangan tentang hal-hal serba romantis itu ya seputar bunga, lovely surprises, kirim-kiriman ungkapan mesra sesering mungkin, nge-date berdua, and all those typical romantic stuffs.

Waktu berputar, tahun berlalu.. Pernah sih mikir gini, kenapa sekarang kami nggak se-romantis dulu di awal pernikahan ya? Tiap hari pasti sms-an saying I Love You, kadang sehari bisa beberapa kali. Kehadiran sekuntum bunga pink dari bahan styrofoam yang khusus dibawakannya untuk saya sepulang kerja. Berbagai ekspresi cinta khas pengantin baru. Dan banyak hal yang cukup kami berdua saja yang tahu.

Namun seiring makin bertambahnya usia pernikahan, kedewasaan dan juga anak, kami makin menyadari.. Bahwa ada hal-hal yang tetap sama, dan ada hal-hal yang tak terelakkan untuk berubah. Ada hal-hal yang harus diucapkan, ada yang cukup disimpan dalam hati saja.

Kami pun belajar, makna romantisme itu sendiri sangatlah luas. Romantis tidak hanya soal bunga,  candle light dinner (baik di resto ternama atau yang insidentil karena mati listrik), sekotak cokelat mahal atau kartu ucapan “I Love You”  yang sengaja ia tinggalkan di meja sebelum berangkat kerja.

Romantisme tidak cuma soal itu, ternyata.

For some people..

Romantis adalah saat sepasang suami istri duduk bersebelahan di suatu pagi yang tenang sambil membaca dua jenis buku yang berlainan..

Romantis adalah saat-saat pillow talk, saling bicara serius tentang refleksi masa lalu, target saat ini atau impian beberapa tahun mendatang..

Romantis adalah ketika seorang istri berletih-letih belajar memasak di awal pernikahan mereka, demi menciptakan menu yang disukai suaminya. Meskipun ia sendiri tidak menyukainya..

Romantis adalah ketika seorang suami telaten merawat istri dan anak-anaknya yang sedang sakit. Mengambil alih semua tugas rumah tangga yang sanggup ia kerjakan.

Romantis adalah ketika seorang suami dengan sigap mengganti popok si kecil yang terbangun tengah malam, saat sang istri  terlelap karena kelelahan.

Romantis adalah saat sepasang suami istri bahu membahu merapikan rumah dan memandikan anak-anak ketika mereka sedang digegas waktu untuk pergi ke majelis ilmu di suatu pagi.

Romantis adalah ketika seorang suami memutuskan untuk izin absen dari pekerjaannya dan menyanggupi untuk mengurus anak-anak seharian ketika sang istri menimba ilmu, menghadiri daurah atau seminar seharian.

Romantis adalah saat seorang suami membangunkan istrinya untuk shalat malam dengan lembut, dan memerciki wajahnya dengan air ketika matanya masih ingin terpejam.

Romantis adalah kerelaan seorang suami untuk menahan emosi ketika mendapati istrinya tengah marah, berlapang dada untuk memaafkan dan memberi udzur ketika sang istri bersalah..

Romantis adalah ketika seorang suami berkata pada istri tercintanya, “Mencari nafkah itu tanggung jawabku, tugasmu adalah mengurus rumah dan mendidik anak-anak kita..”

Romantis adalah ketika seorang suami meminta sang istri untuk menutup aurat secara sempurna, sebagai bentuk penjagaan atas hartanya yang paling berharga.

Romantis adalah ketika  seorang suami atau istri menolak permintaan pasangannya yang tidak sesuai syari’at dengan cara yang penuh hikmah. Karena cinta tidak berarti selalu menuruti keinginan orang yang dicintainya, terlebih jika keinginannya bertabrakan dengan rambu-rambu syar’i. Itulah cinta karena Allah yang sejati dan abadi..

Romantis adalah ketika seorang suami menundukkan pandangannya ketika tak sengaja berpapasan dengan lawan jenisnya saat jalan dengan sang istri, dan mengeratkan genggaman tangan mereka lebih erat lagi..

Romantis adalah saat seorang suami bersedia untuk mendengarkan cerita istrinya yang panjang lebar, nggak beraturan dan nggak penting itu sampai tak sengaja ketiduran.

Romantis adalah kesabaran seorang suami ketika sang istri menyambutnya di pintu dalam keadaan kacau balau, belum sempat mandi apalagi berhias, rumah berantakan tak berbentuk dan tak ada makanan tersaji di meja. “Nggak apa, malam ini kita makan di luar yuk..”

Romantis adalah kesediaan seseorang untuk menerima diri pasangannya seutuhnya, lengkap dengan segala kekurangan, kelebihan dan masa lalunya, tanpa banyak mengatur dan meminta.

Romantis adalah saat memandang wajah seseorang yang kita cintai dalam lelapnya setelah seharian penat bekerja.. Dan sejenak menyadari, telah menghabiskan tahun-tahun penuh bahagia bersamanya, seseorang yang Allah pilihkan untuk menemani pahit manis perjalanan ini..

Romantis adalah ketika sepasang suami istri saling mengingatkan dan menguatkan dalam kesabaran dan kebenaran. Karena mereka tidak hanya menginginkan kebersamaan di dunia saja, melainkan hingga ke Jannah-Nya..

Romantis adalah ketika engkau melihat ke dalam matanya di sela-sela obrolan santai kalian, dan menemukan masih ada cinta di sana. Cinta yang sama seperti saat pertama kali bertemu dulu..

Dan ya, romantis adalah saat seorang suami memasangkan helm ke kepala istri tercintanya ketika mereka hendak bepergian dengan motor. 

Ternyata banyak hal-hal romantis yang dilakukan pasangan, yang terkadang luput dari perhatian kita. Betapa sering pasangan berbuat baik kepada kita, tapi tak pernah puas kita untuk terus menuntut lagi dan lagi. Bahkan meminta sesuatu di luar kadar kesanggupan pasangan kita.

Astaghfirullah..  Adakah kita seperti itu terhadap istri atau suami kita selama ini? Terlebih-lebih kita, para istri yang tabiatnya adalah sering mengkufuri kebaikan suami..

“Dan aku melihat neraka maka tidak pernah aku melihat pemandangan seperti ini sama sekali, aku melihat kebanyakan penduduknya adalah kaum wanita. Shahabat pun bertanya, ‘Mengapa (demikian) wahai Rasulullah shalallahu ‘alaihi wassalam?’ Beliau shalallahu ‘alaihi wassalam menjawab, ‘Karena kekufuran mereka.’ Kemudian ditanya lagi, ‘Apakah mereka kufur kepada Allah?’ Beliau menjawab, ‘Mereka kufur terhadap suami mereka, kufur terhadap kebaikan-kebaikannya. Kalaulah engkau berbuat baik kepada salah seorang di antara mereka selama waktu yang panjang kemudian dia melihat sesuatu pada dirimu (yang tidak dia sukai) niscaya dia akan berkata: ‘Aku tidak pernah melihat sedikitpun kebaikan pada dirimu.’”(HR. Bukhari no. 105)

Your halal spouse is so precious. You need him or her in your life, more than you think you ever need them before. Your spouse is the one and only sun, while others are just those little tiny sparkling stars in the night sky.. Seperti yang dituturkan dalam syair indah berikut ini..

“Kulihat kaum laki-laki memukul istri mereka,

Namun tanganku lumpuh untuk memukul Zainab,

Zainab adalah matahari, sedang wanita lain adalah bintang-bintang..

Jika Zainab muncul, tak akan nampak lagi bintang-bintang..”

(Siyar A’lamin Nubala 4/106)

Banyak sisi baik dari pasangan yang membuat teduh hati ketika kita memandangnya, atau mungkin saat sekadar mengingatnya. Jujurlah pada diri sendiri.. Pasangan kita saat ini, betapa ia begitu berjasa mendampingi kita sejak bertahun-tahun lamanya.

Dialah tempat kita mencurahkan rasa. Dialah seseorang yang paling mengenal dan mengerti, siapa dan bagaimana kita sesungguhnya, dan memilih untuk tetap tinggal dan terus mencintai kita, setelah semua yang terjadi.

Cinta yang dulu mekar di awal-awal pernikahan, bisa pudar seiring berlalunya waktu. Ia bisa berubah menjadi layu sebelum akhirnya mati dan musnah. Maka rawatlah cinta itu agar selalu berkembang dan terawat. Siramilah perasaan itu dengan hal-hal yang romantis dan penuh makna, namun sederhana…

Nggak perlu jauh-jauh ngajak hiking ke gunung atau nyewa resort mewah di pantai buat jadi pasangan yang romantis. Nggak perlu nunggu tabungan sampai ratusan juta supaya bisa beli berlian yang mahal buat si dia. Nggak perlu juga susah payah jadi orang lain untuk membahagiakan ia yang kita cintai..

Sederhanakanlah.. Seperti membukakan pintu mobil untuk istri tercinta bagi yang punya mobil, atau memasangkan helm ke kepalanya ketika hendak bepergian dengan motor. Atau merapikan anak rambut yang ‘mengintip’ dari balik jilbabnya dengan tatapan penuh kasih sayang.

Ungkapan cinta yang terlihat remeh, kecil dan sepele, tapi penuh makna. Setidaknya bagi dirinya, seseorang yang kita cinta. Sebentuk romantisme yang sederhana❤

 

~ Jakarta, ditulis ketika hujan turun.. medio Januari 2015

© aisyafra.wordpress.com

[ image source: Pinterest ]

17 thoughts on “Romantis yang Sederhana

  1. Subhanallah. Bagus sekali mengingatakn bagaimana jasa seorang pasangan yg mungkin terlewatkan Dr pikiran kita sebagai sepasang suami istri.

  2. Pingback: Mari, Sertakan Sumber Asli Ketika Menyebarkan Sebuah Tulisan :) | So Which Blessings of Your Lord Will You Deny~?

  3. Reblogged this on tiramisew and commented:
    Awalnya tidak ada yang pernah sepakat,
    bahwa romantisme sebenarnya adalah setelah akad.
    Cukup sederhana,
    namun mampu membuat hati dan pipi ini merona.
    Mencinta sekedarnya, mencintai dengan sederhana, bersikap cinta dengan luar biasa.
    Romansa yang akan sulit kau rasa di luar ikatan halal.
    😊😊

  4. Bismillah…

    Ummu shalihah wa karimah… Ana minta maaf selaku founder dan admin FP Mutiara Nasehat Muslimah yang juga keliru telah share tulisan anty tanpa mengetahui sumber aslinya…

    Ana sudah hapus jazakillahu khoiron umm sudah mengingatkan…

    Barakallahu fiiky…

    • Na’am, jazakumullah khair atas niat baik anti menanggapi klarifikasi saya di page tempo hari🙂

      Tulisan tersebut memang sudah tersebar luas tanpa saya tahu siapa yang pertama kali meng-copas dan mengedit kemudian dinisbatkan kepada Ustadz Syafiq. Sungguh menisbatkan sesuatu kepada pihk yang tidak tahu menahu mengenai suatu hal adalah perkara yang tidak bisa dianggap sepele.

      Semoga menjadi pelajaran berarti bagi kita semua agar lebih berhati-hati dalam menyebarluaskan sebuah tulisan.

      Wa fiikum barakallaah🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s