My “Baby Blues” Experience

blue

Speaking of baby blues  and post-partum depression  yang lagi happening dan jadi trending topic di timeline sosial media akhir-akhir ini…

Saya pernah mengalami baby blues ringan pasca kelahiran anak pertama. Mungkin sebenarnya lebih kepada masuk ke fase “kaget” karena rutinitas serba berubah, secawra saya kan orangnya sebelum punya anak, segala sesuatunya serba terjadwal dan cenderung perfeksionis. Jam segini harus udah rapi, jam segitu harus udah masak, dll.

Nah pas satu bulan pertama itu bawaannya sedih terus.. Sering tiba-tiba nangis tanpa alasan yang jelas. Nggak tahu kenapa. Mungkin karena jauh dari orangtua juga, apa-apa mesti dikerjain sendiri, tanpa asisten. Hanya dibantu suami.

Waktu itu saya bingung ini gejala apa dan kenapa. Sampai suatu ketika saya nggak sengaja baca rubrik kesehatan di majalah Nikah (sekarang Sakinah) yang membahas masalah baby blues dan post-partum depression.

Dari situ saya ngeh,  yang saya alami ini wajar terjadi pada ibu-ibu yang baru melalui proses persalinan. Saya banyak baca, banyak cari tahu via internet dan majalah-majalah kesehatan.

Alhamdulillah suami sangat sabar membantu saya melalui masa-masa sulit itu. Beliau juga banyak membantu dalam mengatasi tingkah saya yang aneh dan serba nggak jelas, juga berperan penting dalam mengembalikan ‘kewarasan’ saya pada tempatnya semula. Hahahahahah.

Alhamdulillah waktu itu nggak ada pikiran untuk menyakiti diri dan si kecil sama sekali. Mungkin karena masih di tahap ringan, ya. Malah rasanya saya sayang banget sama bayi kecil itu, Harits kecil yang lucu. Hidup terasa jauh lebih lengkap. Yang selama 9 bulan saya nantikan sudah hadir ke dunia ini.

But there’s one thing missing…

Ada perasaan gloomy yang nggak bisa dijelasin apa dan kenapa. Sering saya memandang keluar jendela, merenung, nangis, netesin air mata. For an unknown reason. Alih-alih bisa ngejelasin kenapa, wong tahu sebabnya aja enggak.

Mungkin ya sedih aja gitu.. Kenapa kok hidup sayah jadi berantakan gini jadwalnyaaa. Saya tak sukaaaa :p

Lama-lama saya mulai bisa berdamai dengan diri sendiri, mulai bisa menerima bahwa.. ya, inilah hidup saya yang baru. This is what I’ve always wanted. Menikah, berkeluarga, punya anak. What a blessing indeed.

Saat itu, saya tidak berusaha agar rasa sedih itu cepat berlalu, saya hanya banyak-banyak minta sama Allah supaya meringankan apa yang saya alami saat itu. Karena jika gejala itu semakin parah, bukan tak mungkin saya akan berbuat nekat.

Saya banyak-banyak berdzikir dan berdoa. Sedihnya mungkin karena saat itu masih nifas, jadi nggak bisa shalat. Otomatis kedekatan dengan Allah jauh berkurang. Apalagi ditambah kerepotan mengurus bayi baru dengan zero experience.

Alhamdulillah semua sudah berlalu. The struggle was finally over. Hampir 8 tahun yang lalu saya mengalaminya. Dan alhamdulillah hal itu hanya saya rasakan saat kelahiran Harits. Pasca kelahiran anak-anak selanjutnya udah nggak pernah.

Mungkin karena standar kerapian dan pekerjaan rumah sudah saya turunkan. Mungkin juga karena kehadiran kakak-kakaknya yang bikin hari-hari lebih berwarna warni daaannn… bikin rumah lebih berantakan juga tentunya. Lol.

Saya yang sekarang, jauh lebih nyantai. Nggak banyak mikir. Selain karena saya orangnya memang cenderung cuek, ya karena saya nggak mau sindrom baby blues itu kembali terulang.

Subhanallah, biidznillah, I made it through.

It’s we: me, my hubby and our little baby made it. But we are nothing without Allah’s help and protection.

The “baby blues” are experienced by over 80% of postpartum women, one research said

PR besar bagi para suami, aware dan tanggaplah terhadap kondisi psikis istri pasca persalinan. Sering mengajaknya ngobrol santai, meringankan tugasnya mengurus rumah, bergantian mengurus si kecil, banyak bersabar atas kekuranganya. Ringankan beban hatinya, buat ia happy agar rileks dan tidak mudah stress.

baby blues syndrome

Banyak faktor yang menyebabkan seorang ibu yang baru saja melahirkan, untuk terkena depresi. Ada yang ringan, ada juga yang berat. Bahkan ada ibu depresi yang sampai mencelakai serta membunuh diri dan anaknya sendiri.

Wal’iyadzubillaah. Only to Allah we seek guidance and protection from all those evil whispers and negative emotions.

Panjang banget ya? Hahaha. Gapapalah. Ini sebenernya curhat terselubung kok :v

By the way, bravo to all mommies out there who succesfully  conquered and survived the battle against post partum depression! You are a strong warrior.

It’s not easy, never it was. Alhamdulillaah, thank Allah for made it easy for us🙂

~ Jakarta, penghujung April 2016.. yang lagi-lagi terlintas ketika menyimak riuhnya timeline FB beberapa saat lalu..

©aisyafra.wordpress.com

[ image source: Tumblr & Pinterest ]

10 thoughts on “My “Baby Blues” Experience

  1. Baru tau ada baby blues syndrom dan kaget pas baca postingan pak fulan itu mba.. Ta kira ngga separah itu dan sempet ngga peduli tapi ternyata… Masih banyak PR yang mesti dipelajari.. Walhamdulillaah

    • Memang ada, aku juga baru tahu ketika sedang mengalami.. Alhamdulillah nggak sampai parah. Mungkin karena kelelahan pasca persalinan bikin kondisi fisik dan psikis jadi kurang stabil. Meski nggak semua wanita mengalaminya, tapi syndrome ini ada dan nyata. Aku sudah membuktikannya🙂

  2. Baru tahu aku kalo lagi rame, mbak tya. Ehehehheee…
    Baby blues pernah ngalamin, selama 3 bulan lebih pasca kelahiran umar dan kurang lebih sebulan pasca kelahiran shafiyyah. Mudah2an ntar kalo anak ketiga gak pake ngalamin. Aamiiiin…

  3. Ngomongin baby blues dan turunannya ini, saya malah sedih kalo ada aja yg judge kalo muslimah itu ga pantes dan ga boleh kena ginian karena (menurutnya) itu teori kafir, karena Islam ga ngajarin. Padahal mah justru jauh lebih baik ngajakin zikir ya dll daripada ngomong gitu. Wong Maryam aja sempet sedih dan dihibur Jibril kok pas jelang lahiran😐. Bukan nyari pembenaran sih, tapi mereka yg kena ginian kan butuh dukungan, bukan celaan..😦

    • Memang ada yang begitu ya? Saya taunya kemarin ada postingan seorang bapak ttg post-partum depression yang banyak dishare oleh teman2. Nggak tau kalo ada yang ngejudge sedemikian rupa.

      Well, siapa sih yang berharap terkena depresi? Nggak ada, kan?

      Tiap Ibu tentu berbeda latar belakangnya, soal bagaimana mereka bisa mengalami baby blues atau PPD. Nggak bijak rasanya kita ngejudge karena ini itu, terlebih karena kita nggak ngalamin sendiri.

      Lagi-lagi, di sini rasa empati sangat penting. Sadly, some people today are have lots of judgement and less empathy towards others.

      • Yang blg kalo ngalamin baby blues dan turunannya itu karena lemah iman, dideketin setan, dll ka? Ada. Dan ga cuma satu dua. Sejak tulisan yg bapak2 itu booming kan, banyak tuh ibu2 yg ngeblog atau bikin status atau sharing wa terkait kisah pasca lahirannya. Dan ga sedikit diceritain kalo dapet reaksi kaya gitu.

        Terbaru ni, saya dapet BC di Wa yg tulisannya sih an. Ustazah apalah, saya ga kenal. Sebenarnya awal2nya sih tulisannya bagus. Jadi bisa self reminder kalo pasca lahiran itu emg mesti banyakin zikir, dll biar dikuatkan klo hormon ga stabil gitu. Eh.. Kalimat2 selanjutnya malah bikin saya geleng2 kepala karena ya dblg teori kafir/barat, dlm islam ga ada contoh busui sampe depresi dkk sampe bawa2 istri nabi atau shohabiyah, dll, which is saya jadi mikir kok kaya gitu sih. Gimana kalo yg baca taushiyahnya adalah busui yg lagi down bgt dan kena gituan? Yg ada malah makin tersudutkan alih2 inget buat banyak istigfar, zikir, dkk kan ya Ka. Merasa dianggap lemah, dibilang kurang iman, trus dibawa manja dan lebay krena cuma dianggap hanya karena faktor ketidakstabilan hormon yg dipadu dgn kemenyean diri sendiri. Duh yaa,, mbok ya bikin taushiyah itu, mending fokus ingetin zikir buat busui nya trus ngelanjut buat minta ada support dari sekitarnya. Bukannya jadi ditambahin pake kalimat yg kesannya nyalahin busui ma taushiyah sebelumnya. Padahal saya gtw juga deh, itu ustazahnya emg mendalami masalah psikologi atau gimana..

        • Oh saya belum baca postingannya, ukht.. Kalo gitu 80% ibu-ibu yang baru melahirkan, pasti imannya lemah dan dideketin setan, dong?😀

          Ehehehe.. Ahsannya jangan menggeneralisir, karena tiap case beda-beda penyebabnya. Depresi itu setau saya another form of mental illness yang butuh disembuhkan, bukan dihujat atau dijudge begini dan begitu. They urgently need help, just like I was.

          Yowislah, beda pendapat silakan aja, asal jangan memaksakan pendapatnya ke setiap orang. Yah inilah namanya sosial media, kita harus pandai-pandai menyaring dan do some valid research sebelum memposting sesuatu🙂

        • That’s right. Emang dibilang kaya gitu. Karena menurut beliau, pasca lahiran itu kan masa nifas, jadi ga sholat, ga ngaji, dst dimana grafik iman bakal nurun, makanya gampang digoda setan dan jadi depresi, itu kenapa zikirnya harus kencang, dll. Olala.. Ga salah sih emang pernyataan itunya.. Cuma emang saya ga setuju banget pas dibilang muslimah baik nan sholihah itu ga ada yg namanya depresi abis lahiran dll lah.

          Iya sih, kalo cari tau lebih lanjut, baby blues dkk ini kan awal santer terdengar dari barat sana. Seiring sama budayanya yg emg individualnya cukup tinggi, apa2 urus sendiri. Beda ama budaya di timur yg lahiran aja sekeluarga besar, atau minimal ortu dan mamernya pasti turun tangan. Itu kenapa di sini, baru kedengeran sekarang2an kali ya, sejak mulai ada pergeseran budaya, plus akses info juga lebih cepat makanya lebih booming.

          Meminta meneladani shohabiyah dan istri nabi sih baik emang, tapi mestinya tanggalkanlah kalimat yg blg kalo udah jadi muslimah itu ga wajar kalo sampe kena masalah psikologi, itu pasti imannya bermasalah dll.. Plus lagi, yg saya tau itu, bahkan level muslimah kaya Maryam aja pernah sedih pas jelang lahiran, situasi sendirian, diasingkan, dll. Makanya Jibril sampe dateng menghibur kan. Emang kayanya penafsiran kisah kuatnya muslimah masa lalu itu, juga harus dibarengin ma siapa supporternya. Sesendirinya Maryam aja masih didatengin Jibril. Padahal level iman juga beda jauh bgt lah ma kita2 *eh saya aja kali ya*.

          Huaaa.. Pas baca taushiyahnya itu malah kebayangnya pgn melukin satu2 busui yg ngalamin ginian trus mereka malah dapet taushiyah begitu. Pasti down banget. Saya aja yg masih hamil merasa gimana gitu bacanya..😦. Niatnya mah taushiyah yg baik tapi bisa miss karena ada embel2 ga enak gitu..😦

          *eh jadi panjang deh, ahaha*

        • Sepakat, nggak setuju dengan pernyataan bahwa “kalau muslimah shalihah itu pasti nggak akan kena depresi atau masalah kejiwaan lainnya”. Saya rasa itu dua hal yang berbeda. Berkaitan mungkin iya, tapi tidak selalu seperti itu adanya.

          Gini deh, yang namanya iman kan sifatnya fluktuatif, naik turun. Kadang ada sebab-sebab yang bikin iman kita down, sehingga rentan terkena stress dan yg lebih parah lagi, depresi.

          Apalagi ibu yang baru melahirkan kan sangat lelah secara fisik dan mental. 9 bulan mengandung, apalagi jika ada faktor penyulit dalam proses kehamilan dan persalinan. Apalagi pasangan kurang berperan di dalamnya.

          Tapi bukannya jd justifikasi untuk ngejudge si fulanah itu gak shalihah, gak punya iman karena ia menderita ‘penyakit’ yang bernama depresi. Well, who are we to judge, btw? :))

          Oleh karenanya, di tulisan sebelumnya yang berjudul Tulisan: Amal Jariyah atau Dosa Jariyah, saya menasehati diri sendiri, agar cermat dalam menyusun narasi tulisan. Supaya tujuan saya menulis bisa sampai kepada pembaca. Terlebih ketika saya tidak mengalami sendiri apa yang saya tulis itu.

          Oh, what a world🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s